Pemkab Sumbawa Paparkan Potensi Daerah pada Puluhan Investor di Jakarta

Sumbawa, PSnews – Dalam upaya meningkatkan pertumbuhan ekonomi daerah melalui peran investasi, Pemkab Sumbawa yang difasilitasi oleh APKASI (Asosiasi Pemerintah Kabupaten Seluruh Indonesia) melakukan road show Promosi Investasi dan Temu Usaha Tahun 2019 di hadapan para investor di Ballroom Sekretariat Apkasi, Gedung Sahid Sudirman Center, Lt.21, Jakarta, Rabu (25/9).

Dari kiri : Tarunawan, Hasan Basri, Badrul Munir dan Junaidi

Bupati Sumbawa dalam sambutan tertulisnya yang dibacakan Sekda Sumbawa – Hasan Basri mengajak para investor untuk datang berinvestasi di Kabupaten Sumbawa baik di sektor pertanian, peternakan, perikanan dan ekonomi kemaritiman yang sangat dinanti untuk dikembangkan melalui pola kemitraan dengan masyarakat lokal. Pemkab Sumbawa memberikan perhatian yang sangat serius terhadap berbagai upaya bagi peningkatan investasi di daerah, diantaranya dengan melakukan perbaikan-perbaikan infrastruktur penunjang seperti akses jalan, pelabuhan dan juga bandara, serta ketersediaan sumber daya energi listrik.

Dijelaskan, kondisi akses transportasi ke Kabupaten Sumbawa cukup baik yang didukung dengan keberadaan bandara, pelabuhan penumpang dan barang, serta terminal angkutan darat. ’’Penerbangan udara telah dilayani oleh maskapai Wings Air dengan frekuensi penerbangan dua kali setiap hari. Adapun untuk transportasi laut, pelabuhan badas yang ada saat ini mampu melayani arus keluar masuk barang baik domestik, regional maupun internasional. Termasuk beberapa hari ke depan atas komunikasi yang cukup intensif antara Gubernur NTB dengan Dirjen Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan, PT. ASDP Indonesia Ferry juga akan membuka jalur pelayaran baru (long distance ferry) untuk penyeberangan penumpang rute Surabaya – Pelabuhan Badas Sumbawa dengan menggunakan Kapal Motor Penumpang (KMP). Sedangkan untuk transportasi darat, aksesnya juga mudah dan lancar, didukung dengan kondisi jalan negara yang setiap tahun terus dilakukan upaya pemeliharaan agar mendekati 100 persen kondisi mantap,’’ paparnya.

Para investor sedang menyimak pemaparan potensi Sumbawa

Selanjutnya pada sesi presentasi, Kepala DPM-PTSP Kabupaten Sumbawa, Tarunawan, mempresentasikan lebih detail peluang-peluang usaha di Kabupaten Sumbawa. Menurutnya, ada 27 peluang investasi di sektor tanaman pangan, peternakan, perikanan dan kemaritiman serta sektor kepariwisataan yang sangat terbuka bagi para investor.

Sementara itu, Ketua Tim Percepatan Pengembangan Investasi Kawasan Strategis (TPPIKS) SAMOTA Provinsi NTB yang juga Wakil Gubernur NTB Periode 1998-2013 – Badrul Munir dalam paparannya lebih mengedepankan potensi dan peluang investasi di Kawasan SAMOTA, Kabupaten Sumbawa. Dalam presentasinya, BM – sapaan akrabnya menerangkan, investasi SAMOTA atau (Teluk Saleh, Pulau Moyo dan Tambora ) harus bertumpu pada pola kemitraan dengan masyarakat lokal dalam mengelola potensi yang ada, sehingga investasi dapat berkelanjutan dan memberikan manfaat bagi kesejahteraan bersama.

Lebih lanjut disampaikan bahwa pembangunan Kawasan SAMOTA telah didukung oleh 6 kerangka regulasi yang menjadi landasan kebijakan investasi di Kawasan Samota. Keenam regulasi tersebut adalah Destinasi Pariwisata Nasional berdasarkan PP No 50/2011, Kawasan Andalan Nasional melalui PP No 13/2017, Kawasan Pariwisata Provinsi NTB melalui Perda No. 7/2013, dan Kawasan Strategis Provinsi NTB melalui Perda No. 3/2010. Ditambahkan bahwa secara nasional, Kawasan SAMOTA juga telah ditetapkan sebagai Geopark Nasional dan UNESCO telah menetapkan Kawasan ini sebagai Cagar Biosfer Dunia. (PSg)

Komentar

comments

Facebooktwitterlinkedinrssyoutube

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *