Aksi Damai SBMI, Tuntut Pemerintah Maksimal Lindungi Buruh Migran

Sumbawa, PSnews – Aksi damai Serikat Buruh Migran Indonesia (SBMI) Kabupaten Sumbawa, di sekitar jam gadang Sumbawa Besar, Jum’at (18/12/2015), menuntut supaya pemerintah memberikan perlindungan bagi buruh migrant dan keluarganya. Aksi ini melibatkan sejumlah eks buruh migrant sebanyak 11 orang terlibat.

Menurut Koordinator aksi, Syamsuddin, SBMI mendesak pemerintah pusat khususnya  Presiden untuk turun langsung ke Sumbawa dan melihat secara langsung kehidupan eks buruh migrant di Sumbawa. Begitu pula terhadap apa saja yang diupayakan Negara terhadap perlindungan bagi warga Negara asal Sumbawa.

Syam mencontohkan diantara buruh migrant yang dirundung masalah, seperti Sumartini, Fatmawati dan mendiang Nuraini yang belum mendapatkan haknya hingga kini. Begitu juga dengan buruh migrant yang overstay dan puluhan tahun hilang kontak, bahkan tidak kembali ke tanah ai.

SBMI tegas Syams, meminta agar pemerintah mencabut UU 39 tahun 2004. SBMI menganggap UU tersebut tidak berpihak kepada buruh migrant dan keluarganya. Pembubaran BNP2TKI juga menjadi ide SBMI karena dianggap tidak mampu menjawab persoalan buruh migrant yang ada.

“Padahal sudah terbentuk puluhan tahun tapi tidak mampu menyelesaikan persoalan yang ada. Malah makin menambah persoalan,”  kata Syamsuddin.

SBMI tandasnya, meminta pemerintah supaya membubarkan PPTKIS yang dianggap sebagai penyebab kekisruhan dan semua masalah yang ada di buruh migrant. Untuk merekrut buruh migrant supaya diambil alih pemerintah melalui kementerian terkait.

Jika perlu dibentuk Kementerian Tenaga Kerja yang khusus mengenai pengiriman dan pemberangkatan bahkan perlindungan buruh migrant.

“Kami minta supaya ada Kementerian khusus yang menangani buruh migrant, bukan melalui BNP2TKI,” sambung Syam.

Khusus di  Sumbawa, aktifis SBMI Sumbawa tersebut menekan agar segera mengaplikasikan Perda baru seperti Perda nomor 8 tahun 2015. Karena ada kekurangan dari segi perlindungan, di dalamnya harus melengkapi dokumen asli dalam hal merekrut tenaga kerja.

Pihaknya juga meminta supaya KPTKI kembali dibentuk untuk memperjuangkan perlindungan buruh migrant di Kabupaten Sumbawa.

SBMI sambungnya, juga berniat untuk mengajukan eksekutif review atau legislative review supaya memasukan unsure lain, misalnya Desa harus membentuk Perdes perlindungan TKI bagi Desa yang menjadi kantong pengirim buruh migrant di Sumbawa. Agar Desa mampu mensejaterakan masyarakat melalui pemberdayaan dan menciptakan kondisi ekonomi yang sehat di Desa-Desa penghasil buruh migrant.

“Dengan begitu masyarakat di Desa akan lebih berdaya dan tidak akan berpikir lagi menjadi seorang buruh migrant,” pungkasnya. (PSb)

Komentar

comments

Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *