Wakili NTB, TK Pertiwi dan SDN Sering Ikuti LSS

Sumbawa, PSnews – Dua sekolah di Kabupaten Sumbawa yakni  TK Pertiwi Sumbawa Besar dan SDN Sering Kecamatan Unter Iwes, mengikuti Lomba Sekolah Sehat (LSS) mewakili Provinsi NTB. Pada Kamis (2/8/2018), tim penilai LSS berkunjung ke Sumbawa untuk melakukan peninjauan.

Bupati Sumbawa – HM Husni Djibril menerima kedatangan Ketua Tim Penilai LSS beserta anggota tim di Ruang Rapat H. Hasan Usman Lantai 1 Kantor Bupati Sumbawa. Bupati menyatakan, Lomba Sekolah Sehat dilaksanakan untuk memberi manfaat bagi peningkatan kualitas hidup masyarakat yang dimulai dari dunia pendidikan. Tujuan lomba tersebut untuk memberikan motivasi dan sekaligus penguatan Usaha Kesehatan Sekolah (UKS) di masing-masing penyelenggara pendidikan di daerah. Kegiatan tersebut diharapkan mampu menciptakan suasana kondusif di sekolah sebagai sarana belajar bagi anak didik, sehingga dapat menghasilkan anak-anak yang cerdas dan sehat.

Dengan terpilihnya TK Pertiwi dan SDN Sering dalam LSS merupakan jerih payah dari jajaran sekolah, dukungan orang tua murid, dan masyarakat Sumbawa pada umumnya. Semua itu mencerminkan betapa pentingnya kebersamaan antara Pemerintah dan seluruh komponen masyarakat dalam setiap program pembangunan. ‘’Dengan kebersamaan, hampir setiap tahun sekolah yang ada di Kabupaten Sumbawa dapat masuk nominasi nasional mewakili Provinsi NTB dalam LSS di tingkat nasional. Tahun 2017 lalu, SD Brang Rea di Kecamatan Moyo Hulu dan SMP 1 Alas yang mewakili Provinsi NTB di tingkat Nasional. Tahun ini berharap salah satu sekolah kami dapat meraih juara,’’ tuturnya.

Bupati Sumbawa sambut kedatangan Tim LSS

Sementara, Ketua Tim Penilai LSS – Susinggih dalam sambutannya mengatakan, UKS telah memainkan peranan penting dalam membentuk kesadaran untuk meningkatkan kesehatan. Upaya peningkatan kesehatan yang ditujukan kepada peserta merupakan mata rantai yang penting dalam meningkatkan kualitas kesehatan penduduk. Keberhasilan dalam meningkatkan kualitas kesehatan peserta didik yang sangat rentan dan rawan terhadap berbagai macam penyakit merupakan sebuah investasi besar yang menjadi modal bagi bangsa dimasa yang akan datang. Peningkatan pelaksanaan program UKS akan menjadi perhatian, mulai dari TPU UKS pejabat, madrasah, guru, kepala sekolah, orang tua, peserta didik dan masyarakat. Bila semua memiliki pandangan dan komitmen yang sama, maka program tersebut akan menjadi suatu program yang memiliki nilai strategis untuk meningkatkan kualitas hidup masyarakat. UKS yang ada di NTB masih memiliki kekurangan dan belum berjalan dengan baik. masih kurang bekerjasama antar sesama dinas.

Ditambahkan, untuk kategori pemenang Lomba Sekolah Sehat yang ada di perkotaan akan dinilai berdasarkan sarana dan prasarana yang sangat baik, sedangkan yang di pedesaan akan dinilai berdasarkan kategori pencapaian terbaik, hal tersebut dikarenakan sekolah yang ada di pedesaan belum mempunyai sarana dan prasarana yang baik, namun memiliki usaha dan keinginan yang tinggi untuk menerapkan sekolah sehat. Diharapkan pula kegiatan UKS tidak berhenti sebatas lomba sekolah sehat saja, tetapi menjadi budaya pola untuk hidup bersih dan sehat. (PSg)

Komentar

comments

Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *